Tuesday, March 11, 2014

TRANSFORMASI HUFFAZ

TRANSFORMASI HUFFAZ : DI MANA TITIK TOLAKNYA


Asalnya anda merupakan pelajar yang saban hari membuka kitab2 madah dan jarang2 sekali membuka dan membaca Al-Quran. Kalau ada pun mungkin ayat2 hafazan untuk peperiksaan yang wajib dihafaz . Asalnya anda belajar di waktu pagi, bersukan di waktu petang, menyiapkan kerja rumah di waktu malam dan seterusnya disambung dengan menonton tv dan bersantai.

Kini anda terpaksa melalui satu TRANSFORMASI dalam semua aspek kehidupan anda. Sudah tentu rutin harian anda juga berubah. Jika sebelum ini anda jarang sekali membuka Al-Quran, kini setiap hari anda terpaksa mendampingi dan membacanya. Jika sebelum ini anda tidur jam 10 malam dan bangun jam 6 pagi, mungkin anda terpaksa menukar dan membiasakan diri tidur jam 12 dan bangun jam 4.30 pagi. Ini adalah perubahan yang WAJIB anda lalui, dan ianya akan saya bincangkan dalam siri2 berikutnya secara lebih terperinci, insyaAllah.

Semuanya perkara yang penting, dan ramai di kalangan huffaz2 amatur ini yang tidak sabar2 untuk mendapat pendedahan2 tersebut. Namun sebelum itu saya ingin sebutkan sesuatu yang lebih penting bagi seorang yang mula2 hendak menghafaz Al-Quran. Perhatian : bukan sengaja mengkhususkan kepada ‘yang mula2’, justeru ia juga perlu dimuhasabah bersama bagi ‘yang telah lama’. Perkara ini sangat penting sebagai titik tolak kepada kejayaan seseorang penghafaz Al-Quran.


PERSEDIAAN

Ilmu menghafaz Al-Quran bukanlah ilmu calang2, kerana itu ia juga tidak akan menjadi teman melainkan kepada orang yang benar2 layak. Bukan calang2 orang yang berjaya menjadi hafiz yang masyi, dan bukan calang2 orang yang berjaya mengamalkan seluruh isi kandungan Al-Quran setelah tamat menghafaznya. Semuanya berpunca dari persediaan yang tepat dan penjagaan pantang larang yang berterusan.

Persediaan pertama :

Sewajibnya bagi seorang yang ingin menghafaz Al-Quran membetulkan dan menetapkan apakah NIAT sebenar dan tujuan asalnya untuk menghafaz Al-Quran. Adakah untuk mendapat nama? Untuk mendapat kepujian? Atau benar2 untuk memelihara kalam Allah dalam hatinya.

Persediaan kedua :

Mengosongkan kebanyakan waktu dari urusan duniawi. Ini saya sebutkan sebagai salah satu persediaan , kerana tidak ramai yang mampu meletakkan waktunya secara fokus untuk Al-Quran dengan melupakan urusan keduniaanya. Persiapan mental yang baik sangat penting bagi membolehkan seorang penghafaz Al-Quran mencapai tumpuan yang maksima sewaktu menghafaz.

Persediaan ketiga :

Kefasihan menyebut huruf, menguasai asas2 hukum tajwid beserta sedikit kefahaman tentang ilmu asas tahfiz Al-Quran. Kebiasaannya boleh dirujuk melalui buku2. Ini juga saya senaraikan sebagai salah satu persediaan, kerana saya bimbang seorang penghafaz Al-Quran yang tidak mempunyai asas2 tajwid dan kefasihan menyebut huruf akan menghadapi kesulitan berganda dalam memulakan proses menghafaz. Seboleh2nya ia diusahakan di peringkat awal melalui buku2 asas ilmu tajwid dan sebagainya.

Persediaan keempat :

Mempunyai sebuah Al-Quran milik sendiri secara tetap, dibalut secara kemas dan terjaga. Niatkan supaya mashaf Al-Quran itulah yang pertama dan terakhir untuk diri sendiri. Elakkan dari menukar2 mushaf sesuka hati atau meminjam2 mashaf milik orang lain.

Persediaan kelima :

Istiqamah di sebuah madrasah atau kelas tahfiz yang tetap dan juga mempunyai seorang guru Al-Quran yang tetap untuk anda. Elakkan dari bertukar2 sekolah tahfiz atau bertukar2 guru tasmi’ anda.

Persediaan keenam :

Kesihatan tubuh yang baik, keadaan mental yang stabil. Justeru amalkan bersenam secara konsisten dan teratur. Elakkan dari dihinggapi sebarang penyakit. Kesihatan tubuh badan yang baik adalah antara elemen terpenting seorang penghafaz Al-Quran.

Persediaan ketujuh :

Mendapat restu dari guru dan ibu bapa. Bersedia terutama dari segi mental dan perasaan untuk berjauhan dengan keluarga dan ‘beruzlah’ di madrasah. Kebiasaanya saya lihat di kalangan muslimat atau banat masih sukar untuk melupakan keluarga dan memberi fokus pada kehidupan di madrasah. Perkara ini meskipun remeh namun sangat memberi kesan kepada hafazan anda akan datang, iaitu bilamana anda tidak betah duduk di madrasah dan seringkali ingin pulang ke rumah.

BEBERAPA PANTANG LARANG

Pertama :

Menderhaka ibu bapa ataupun biadab dengan guru. Sewaktu mula menghafaz Al-Quran dahulu, guru tasmi’ saya adalah manusia yang paling saya hormat, gerun dan sayang. Elakkan dari mengumpat guru anda walaupun sekadar bercerita tentang dirinya, sebaliknya banyakkan meminta nasihat dan menaikkan ‘izzah guru tersebut.

Kedua :

Bergaduh atau bermusuh. Elakkan dari mempunyai musuh atau berdendam dengan sesiapa sewaktu anda berada di fatrah memulakan hafazan Al-Quran. Ini kerana permusuhan adalah soal yang melibatkan hati. Bilamana hati gundah gulana dan berkecamuk, fokus anda terhadap hafazan juga akan hancur. Justeru segerakan memberi maaf dan berdamai.

Ketiga :

Menonton filem2 lucah. Penceramah saya sewaktu minggu orientasi mengistilahkannya sebagai ‘melihat lembu2 tak pakai baju’. Tidak perlu saya huraikan secara lebih dalam, bahkan memadai dengan meneliti firman Allah :

“ Tidak Allah jadikan bagi seorang lelaki itu dua hati dalam satu rongga”

Dan juga hadith Nabi s.a.w :

“ Pada jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik, maka baiklah keseluruhan jasad, apabila ia buruk maka buruklah sekalian jasad, ketahuilah bahawa ia adalah HATI”

Sebuah lagi hadith menyebut :

“ apabila anak adam melakukan maksiat maka satu titik hitam akan melekat pada hatinya, dan titik2 hitam itu hanya akan dapat dibasuh dengan zikrullah”

Keempat :

Banyak tidur, banyak main. Ini juga saya senaraikan sebagai suatu kepantangan bagi penghafaz Al-Quran. Tidur adalah untuk rehat dan memperoleh tenaga. Tetapi jika berlebih2an tidur akan menjadikan badan penat dan otak malas. Demikian juga bermain atau bersukan. Ia bagus untuk kecergasan jasmani yang mana merupakan kesinambungan kepada kecerdasan fikiran dan akal. Tetapi apabila terlalu berlebih2an akan mendatangkan kepenatan pada badan dan mengakibatkan anda mudah mengantuk. Kadangkala ia juga mendatangkan kecederaan2 pada anggota tertentu.

Kelima :

Makan makanan2 syubhah dan haram. Sebenarnya memadai saya menyebut tentang perkara syubhah sahaja, kerana yang haram telahpun dimaklumi akan pengharamannya. Perkara syubhah adalah perkara2 yang diragui tentang halal haramnya, serta diragui pula tentang sumber2nya. Bagi golongan biasa ia harus dijauhi, tetapi bagi golongan huffaz, saya katakan ia WAJIB dijauhi dan ditinggalkan. Aspek pemakanan sangat memberi pengaruh kepada daya ingatan dan hati seorang penghafaz A-Quran.

Keenam :

Membuang masa dan bercakap perkara2 yang sia2. Ini secara tidak langsungsaya kaitkan dengan aspek pengurusan masa ( akan dibincangkan nanti )

Firman Allah : “ Demi masa. Sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian”

Ketujuh :

Ber’couple’, bergayut, ber ‘sms’ melampau dan berzina.

Kelapan :

Minum arak, terjebak dengan dadah dan merokok. Suka untuk saya senaraikan bahawa MEROKOK ADALAH HARAM terutama bagi penghafaz Al-Quran. Jika tidak anda sepatutnya malu bila menghafaz ayat Al-Quran yang berbunyi :

“ Dan janganlah kamu mencampakkan dirimu ke dalam kebinasaan”

Juga firman Allah :

“ Dan Dia ( Allah ) menghalalkan bagimu segala yang baik da mengharamkan bagimu segala yang buruk ”

Bagi yang sedar dan berusaha untuk berhenti, tahniah dan syabas. Bagi yang enggan dan menentang kenyataan ini, fikir2 dan renung2kanlah. Saya sekadar berkongsi.

Kesembilan :

Biadab atau kurang adab dengan Al-Quran. Ini saya sentuh secara jelas berkenaan masalah adab. Saya sendiri merupakan seorang yang cukup pantang membawa Al-Quran di bawah aras pinggang, meletak Al-Quran di atas lantai, melunjurkan kaki ke arah Al-Quran dan membiarkan Al-Quran terbuka tanpa dibaca.

Ini hanya sebahagian dari adab2 dan pantang larang yang sangat saya jaga, insyaAllah. Jika anda tidak menghormati Al-Quran, bagaimana mungkin Al-Quran akan melekat di hati anda?

Kesepuluh :

Bertukar2 mushaf Al-Quran, kelas Al-Quran, guru Al-Quran dan tempat duduk dalam kelas Al-Quran tanpa sebab yang munasabah. Seboleh2nya cuba elakkan. Ini adalah antara pantang larang yang sering saya pesan dan sangat saya jaga. Istiqamahlah dengan SATU MUSHAF, SATU GURU, SATU MADRASAH dan SATU TEMPAT DUDUK.

Pesan guru saya suatu masa dahulu ; jangan sekali2 bertukar tempat duduk, kerana boleh jadi waktu itu Malaikat rahmat menurunkan rahmat ke tempat duduk kita. Alangkah rugi jika kita seringkali bertukar2 tempat duduk tanpa sebab munasabah. Justeru saya sangat istiqamah dengan tempat duduk dan meja saya sendiri. Alhamdulillah terjaga.

Kesebelas :

Melakukan Onani ( masturbation ). Selain dari hukum pengharamannya berdasarkan kitab2 Fiqh, terdapat juga kajian2 dari pakar2 perubatan yang mengaitkan kesan onani dengan ‘kekerasan’ dan ‘kegelapan’ hati. Kesan dari itu akan menjadikan si pelaku ketagihan perkara yang haram, sukar menerima nasihat dan peringatan serta bertambah jauh dari rahmat Allah. Justeru elemen2 negatif seperti ini sangat2 perlu dijauhi terutama bagi golongan yang ingin mempelajari, mendalami dan menghafaz Al-Quran.


YouTube

Loading...